Perkenalan Saya dengan Bullet Journal



Jelang awal tahun kemarin, saya mulai hunting agenda baru. Biasanya menjelang awal tahun banyak toko buku menawarkan berbagai macam agenda dengan harga yang bervariasi. Setelah tiga tahun bergantung pada agenda ‘gratisan’ hasil ngumpulin point dari kedai sebelah, tahun 2017 saya berencana mencari agenda yang lain. Sukur-sukur dapet dari bonus majalah atau apaaa gitu. Kadang ada sih yang ngasih agenda, dari instansi atau perusahaan. Tapi sementara menunggu yang gratisan, saya coba cuci mata nyari agenda ke toko buku terdekat.

Awalnya saya masih yakin bakal mendapatkan agenda impian. Udah nyiapin uang juga kalau-kalau butuh dana lebih. Yah, anggep aja investasi buat setahun. Kalau saya sukses bikin planner kan berarti insya Allah kesuksesan juga yang akan saya raih…haiyaaah. Hampir seminggu saya hunting, daan…. mulai hopeless. Saya tidak menemukan yang pas. Ada yang terlalu kecil, ada yang disainnya standar aja padahal sampulnya keren. Ada yang bagus banget tapi tetap aja ada yang kurang. Saya mulai berencana mendisain sendiri. Mulai browsing. Tadinyanya saya kepengin agenda or planner ala Erin Condren yang kondang karena desainnya keren-keren (plus harga selangit). Boleh dong niru, toh banyak disain ‘kw-nya’ yang bertebaran di internet. Banyak yang printable. Saya pun mengumpulkan ide. 

Berbekal agenda jenis loose leaf, yang bisa bongkar pasang, dan disisipin apa pun yang saya inginkan, saya bertekad, ini akan jadi modal sukses saya di tahun 2017.

Saya pun asyik mendisain agenda saya, sampai lupa waktu.
Tapi entah kenapa, model loose leaf ukuran A5 ini berasa kebesaran dan berat, sementara bagi saya agenda adalah buku yang bisa saya bawa kemana pun, bahkan ke pasar!


Mulai mikir-mikir, beralih ke loose leaf ukuran lebih kecil. Tapi melihat ukuran kertasnya, kok berasa sempit banget ya. Apa yang bisa saya tulis di situ?

Saya browsing terus, dan hampir memutuskan untuk kembali mencoba iPlanner, atau iCalendar atau semacam itu yang aplikasinya ada di dalam gadget saya. Bahkan saya punya yang bisa bikin doodle lho karena dilengkapi pena / stylus-nya. Dulu saya pernah mencoba, tapi tidak berhasil karena berasa kurang greget. Mungkin karena saya memang bukan digital native. Kebiasaan saya tidak bisa digantikan dengan iPlanner. Ga seru aja rasanya.


Dan, saya menemukan video yang bagus di Youtube tentang Bullet Journal. Dan akhirnya…saya memutuskan untuk mencoba membuat Bullet Journal (Bujo).

Sekarang sudah lebih dari sebulan saya menggunakan Bujo. Dan hasilnya, sungguh di luar dugaan. Saya tidak bisa membayangkan bahwa dengan sedikit usaha membuat Bujo, saya bisa merasakan hasil yang berbeda ketika saya menggunakan agenda/planner yang biasa saya pakai.  Saya yang sudah 2 dekade ngantor di Depok (dan lebih sering datang kesiangan), satu bulan ini saya nyaris tidak pernah datang siang. Seumur hidup bekerja, saya baru kali ini merasakan bisa datang tepat waktu bahkan lebih pagi dari jam masuk!


Just wanna say thank you sooo much to Ryder Carrroll, the inventor of Bullet Journal. Impact yang saya dapatkan benar-benar diluar ekspektasi saya.



Next.
How i start Bullet Journal  -- 

Komentar

Postingan Populer